Dugaan Dari DIA


Maksudnya: Diwajibkan atas kamu berperang, padahal berperang itu adalah sesuatu yang kamu benci. Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal dia amat baik bagimu. Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.

Al-Baqarah: 216

Penjelasan Ibn Qayyim

Ada hikmah yang Allah S.W.T berikan kepada kita, yang perlu kita fikirkan & lihat dengan teliti di sebalik apa yang ditetapkanNya. Berkait dengan surah Al-Baqarah ayat 216 di atas, seorang ulama terkemuka bernama Ibn Qayyim Al-Jawziyah, memberikan sebuah gambaran yang sangat indah. Beliau menjelaskan bahawa sesuatu yang disukai tidak sentiasa membawa kebaikan, maka orang-orang yang memahaminya akan bersikap hati-hati terhadap keburukan yang mungkin ada di hadapannya. Demikian pula berkenaan sesuatu yang dibenci tidak pula sentiasa berakhir dengan keburukan, maka orang-orang yang mengerti persoalan ini tidak akan kehilangan rasa percaya diri terhadap perkara-perkara positif yang mungkin menunggunya di masa-masa akan datang. Nikmat bukanlah kesenangan yang mutlak dan kekal, manakala dugaan bukan kehancuran yang tidak meninggalkan kebaikan langsung.

Petikan dari kata-kata beliau:

“Di dalam ayat ini terkandung beberapa hikmah, rahsia dan kemaslahatan bagi hamba. Jika hamba mengetahui bahawa sesuatu yang dibenci mampu mendatangkan sesuatu yang disenangi dan sesuatu yang disenangi mampu mendatangkan sesuatu yang dibenci, beerti dia tidak merasa aman dari mudarat yang datang dari sesuatu yang membuatnya senang dan dia tidak merasa putus asa untuk mendapatkan kesenangan yang datangnya dari mudarat. Sebab dia tidak tahu apa kesudahan yang terjadi di belakang hari. Allah lah yang mengetahuinya dan tidak seorang pun hamba yang mengetahuinya.”

Pengetahuan seseorang hanya terhad pada apa yang berlaku kepadanya pada hari & waktu ini dan dia tidak mengetahui apa yang akan terjadi padanya esok hari. Maka dia seharusnya memiliki sifat akur menerima. Dia akan berupaya melakukan persediaan dengan keadaan bertolak ansur sekarang, yang berkemungkinan apa pun jua akan diperolehinya di keesokan hari. Dengan begitu, seseorang yang beriman terhadap takdir akan menjadi orang yang sentiasa bersedia dalam menghadapi pelbagai keadaan. Kesenangan tidak akan menjadikannya lalai, dugaan tidak menyebabkannya berputus asa.

Semua Yang DitentukanNya Baik

Kisah menarik ini datang dari seorang ustaz, bahawa Ibn Taimiyah bercerita tentang seorang menteri yang selalu menjawab ‘baik’ setiap kali ditanya pendapatnya tentang sesuatu. Suatu hari menteri ini menghadiri acara makan malam bersama raja. Ketika sedang memotong buah, raja dengan tidak sengaja telah mencederakan jari telunjuknya sendiri. Pisau yang digunakan untuk memotong buah telah menyebabkan jari telunjuknya terpotong dan merasa sakit. Raja pun bertanya pada menteri yang duduk di sebelahnya tentang kejadian yang baru saja dialaminya.

Baik, wahai raja.” Jawab menteri itu tanpa ragu.

Apa? Kamu katakan ini baik?” Raja terperanjat dengan jawapan itu.

Ya, wahai raja. Itu baik.

Raja sangat marah dengan jawapan itu. Mana mungkin jarinya yang luka parah seperti itu dianggap menterinya sebagai hal yang baik? Maka raja memerintahkan menteri itu ditangkap dan dimasukkan ke dalam penjara. Kemudian raja mengunjungi menterinya di penjara dan bertanya padanya,

Sekarang, apa pendapatmu tentang keadaanmu sendiri, masih mahu berada di dalam penjara seperti ini?

Baik, wahai raja.” Jawab menteri itu tanpa ragu-ragu.

Mendengar jawapan itu, raja menjadi semakin marah dan segera meninggalkan menterinya sendirian dalam penjara. Beliau merasa menterinya itu sangat bodoh dan keterlaluan dalam memberikan pendapat. Beberapa hari kemudian, raja pergi berburu di dalam hutan dan ditemani menterinya yang lain kerana menteri yang biasa menemaninya telah dipenjarakan. Mereka pun berangkat dengan kuda menuju ke hutan. Oleh kerana menteri yang baru tidak biasa denga cara raja menunggang kuda, akhirnya dia tertinggal jauh di belakang. Mereka terpisah dan raja sendiri akhirnya tersesat di dalam hutan… dan bukan itu saja, raja juga ditangkap oleh sekumpulan penyembah berhala yang tinggal di dalam hutan itu.

Raja ditahan oleh para penyembah berhala dan ditetapkan sebagai korban untuk berhala mereka. Mereka melakukan upacara selama tujuh hari dan pada hari ketujuh mereka membawa raja ke tempat persembahan. Saat raja sudah siap untuk dikorbankan, mereka melihat jari telunjuk raja telah terpotong, lalu mereka menjadi ragu untuk mengorbankan raja.

Kita hanya mempersembahkan yang terbaik dan sempurna pada berhala kita.” Kata ketua suku yang memimpin upacara tersebut. “Orang ini jarinya terpotong, jadi dia tidak layak menjadi korban.

Dengan itu mereka melepaskan raja tersebut dan beliau kembali ke kerajaannya dengan perasaan gembira. Selang beberapa hari selepas kejadian itu, raja teringat akan kata-kata menteri yang telah membuatnya marah ketika jarinya terpotong. Raja segera ke penjara dan berkata pada menteri itu,

Apa yang kamu katakan waktu jari saya terpotong memang betul. Itu memang hal yang baik.” Lalu raja menceritakan apa yang telah dialaminya hingga dia akhirnya selamat dari ancaman kematian. Menteri itu tersenyum sambil berkata,

Saya berada di dalam penjara ini juga baik kerana jika saya pergi dengan raja pada hari itu, saya juga turut tertangkap. Tentu saya yang akan dijadikan korban kerana anggota tubuh saya lengkap dan tidak ada cacat.

Maka Ibn Taimiyah menutup cerita ini dengan mengatakan,

Semua yang ditetapkan oleh Allah adalah baik.

Ya! Semua yang ditentukanNya baik, walaupun kita mungkin belum tahu atau tidak mengetahui kebaikan yang ada di sebalik ketentuan itu.


3 comments so far

  1. ~mIsS_p00h~ on

    PerancanganNya adalah Yang Terbaik untuk setiap hamba-hambaNya~😉

    Maka, nikmatNya yang mana perlu didustakan?

    • aMeL on

      Maka amat rugilah para pendusta itu!

      Ya Rabb! Jauhi kami dari sifat mendustakan nikmat pemberianMU..

  2. KekTi on

    Allah ialah sebaik-baik perancang, cuma manusia saja yang kadang-kadang lupa nak bersyukur atas nikmat yang diberi kerana perasaan tamak.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: