Mintalah “dibesarkan”…

Haih~ lepas satu, satu masalah datang. Tak tau dah macam mana nak buat…………………” panjang keluh seorang sahabat yang juga adik. Sengaja tak ditulis.

Dia seorang yang tabah, rajin, berkomitmen tinggi, sanggup berkorban untuk yang hak, ilmunya juga tinggi, ada prinsip dan berpegang kuat pada prinsip itu. Dia juga tegas sedikit, tetapi bukan keras. Tetapi ujian yang menimpa terlalu banyak baginya. Malah dirasakan sangat berat untuk dipikul seorang diri. Akhirnya ujian-ujian itu menggoyah prinsip diri yang selama ini kukuh dipertahankan.

Sedih juga, melihat keadaannya yang sebegitu. Risau juga, kalau-kalau dirinya semakin jauh tenggelam ke lembah hampa, semakin jatuh terduduk di dasar putus asa. Sudah acap kali juga aku dan sahabat-sahabat lain cuba membantu. Tapi mungkin solusi yang ditemui belum cukup untuk mengurangkan resah dan beban yang ditanggung.

Aku sebenarnya malu. Cukup malu setiap kali dia meluahkan rasa tidak senang hatinya. Kerana di antara sahabat-sahabat yang membantu, akulah yang paling sedikit. Akulah yang paling kurang memberi. Akulah yang paling tidak memahami masalah serta keadaan dia yang sepatutnya diketahui sebagai seorang abang kepadanya.

Duhai adik,

Sesungguhnya kamu seorang yang bertuah. Jangan dipinta kecilkan ujian yang menimpa, tapi pintalah “dibesarkan” iman untuk menghadapinya! Di sisi Allah, kehebatan seseorang diukur oleh kebesaran ujian yang dihadapinya. Semakin besar ujian, semakin besarlah kehebatan seseorang.

Masih ingat lagi di akhir Surah Al-Hajj, ayat 77 & 78? Nah, aku ingatkan kembali untuk diriku sendiri, untuk kamu wahai adik, untuk sahabat-sahabat kita dan seluruh umat Islam:

“Wahai orang yang beriman, rukuklah serta sujudlah (mengerjakan sembahyang), dan beribadatlah kepada Tuhan kamu (dengan mentauhidkan-Nya), serta kerjakanlah amal-amal kebajikan; supaya kamu berjaya di dunia dan di akhirat.”

[Ayat : 77]

“Dan berjihadlah kamu pada jalan Allah dengan jihad yang sebenar-benarnya; Dia telah memilih kamu dan Ia tidak menjadikan atas kamu menanggung susah payah dalam perkara agama, agama bapa kamu Ibrahim. Ia menamakan kamu orang Islam semenjak dahulu, dan di dalam Al-Qur’an ini, supaya Rasulullah menjadi saksi yang menerangkan kebenaran perbuatan kamu, dan supaya kamu pula layak menjadi orang yang memberi keterangan kepada umat manusia (tentang yang benar dan yang salah). Oleh itu dirikanlah salat, dan berilah zakat, serta berpegang teguhlah kepada Allah! Dialah Pelindung kamu. Maka Dialah sahaja sebaik-baik pelindung dan sebaik-baik pemberi pertolongan.”

[Ayat : 78]

2 comments so far

  1. ~mIsS_p00h~ on

    Jika tidak mampu memberi yang banyak, berdoalah yang konsisten untuknya!🙂

    Kadang-kadang usaha yang kecil nampak remeh, namun disisiNya, ia BESAR! ^_^

    • amel036yippee on

      InsyaAllah kak…🙂


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: